PERSIJA SAMPAI LUAR STADION

Pasti kalau orang awam baca judul yang gue tulis di atas bertanya-tanya, persija sampai luar stadion? Maksudnya apa sih? Persija sampai luar stadion, ya kalimat yang tepat untuk situasi yang selama ini sering gue amati, mungkin bukan sebuah fenomena lagi kali ya, mungkin lebih pantes dibilang sebuah aktifitas bagi mereka yang jiwa kecintaan sama persija cuma sebatas di luar stadion. Hmm agak miris sih sebenernya, karena gue udah lama banget merasakan dan melihat langsung orang di sekeliling gue melakukan hal ini. Ya mereka itu ga lain dan ga bukan ya anak-anak gue sendiri. Udah 3 tahun gue ngejalanin ini bareng temen-temen gue di korwil yang ga berhenti berjuang untuk legalitas korwil, ya 3 tahun kita-kita nunggu disahin supaya bisa mandiri sendiri jadi korwil, tapi sampai sekarang ga ada kabar berita sampai akhirnya satu persatu anak-anak gue pada menghilang. Mereka terus nanya ke kita, kapan jadi korwil berulang-ulang dan lagi-lagi kita hanya bisa berucap sabar. Karena selama ini kita memang sudah mengikuti prosedur yang telah ditetapkan oleh pengurus. Nah selama 3 tahun itu gue ngejalanin ini semua bareng temen-temen gue, nonton persija naik metro, atau kalau massanya banyak, kita nyewa patas. Nah peran gue di sini ialah sebagai bendahara pengurus subkorwil yang gue dan temen-temen gue gawangi. Ya udah pasti dong yang namanya bendahara berhubungan dengan uang.

Ya, itu kerjaan gue setiap mau nonton pertandingan persija, nagih uang tiket+sewa mobil ke anggota. Dari sekian banyak anak-anak yang bayar ke gue, gue heran masih ada aja orang yang bayar hanya sewa mobilnya aja, berarti kan dia ga masuk ke dalem dong, terus dimana?? Joget-joget di luar?? Berantem di luar??

Kira-kira gini nih sepenggal percakap gue dengan anak-anak yang hanya membayar uang mobil

Anak itu : Mbak, ini saya 2 bayar uang mobil

Gue : (Lagi ribet ngitung duit). Lah 2 koq cuma 30rb tong??

Anak itu : Iya bayar mobil doang

Gue : (Masang muka bingung). Maksudnya apaan sih?? (Ini gue yg lemot apa gimana sih)

Temen gue : Iye die cuman bayar mobil doang, jd nya 26rb

Gue : Lah koq bayar mobil doang?? Kagak masuk lu tong??

Anak itu : Kagak mbak, ga ada duit lagi

Gue : (Sedikit agak ga percaya, tapi kasian jg). Kagak masuk?? Terus di luar dong?? Lah koq gtu yak (Ngedumel sendirian)

Yah, emang kenyataannya kaya gitu. Berbagai upaya telah gue dan temen-temen gue lakukan untuk menasihati mereka yang hanya datang ke stadion tetapi tidak masuk mendukung langsung, malah melakukan hal yang tidak jelas di luar stadion. Jujur sih ini juga pasti membawa pengaruh yang negatif juga buat korwil gue, pasalnya kalau mereka terlibat masalah yang pertama kali akan diseret ya korwil tersebut. Tetapi kita tidak bisa berbuat banyak jika alasan mereka tidak punya uang untuk membeli tiket. Agak sedikit kasihan sekaligus ga percaya juga sih. Tapi apa boleh buat, mungkin memang sudah fenomenanya kaya gitu kali ya. Ya makanya tadi gue sebut mereka itu sebagai PERSIJA SAMPAI LUAR STADION terlepas dari mereka yang tidak mendapatkan tiket ya, itu beda lagi ceritanya.

Oke, apapun alasan mereka, selama mereka tidak merugikan banyak pihak sih monggo-monggo saja deh. Buat gue, cara orang buat mendukung PERSIJA itu bermacam-macam, ya mungkin itu cara mereka yang tidak bisa membeli tiket tetapi hadir di stadion untuk tetap menyemangati PERSIJA meskipun tidak masuk ke dalamnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s